Well, untuk postingan kedua saya, iya tau jedanya taunan antara postingan pertama sama postingan kedua, tapi sekarang saya beneran berniat terjun ke dunia blogging. So, stay tune aja yah.

Anyway, enough chit chat. Artikel kali ini cukup sederhana, saya akan mencoba mereview ponsel Android yang udah saya pake selama setaun lebih, HTC Legend. Ponsel ini diumumkan oleh HTC pada bulan Februari 2010 dan dilepas ke pasaran bulan Maret 2010. Waktu saya beli ni ponsel kalo ga salah bulan Mei 2010 dengan harga…. tunggu….. err…. aduh lupa -______-” kalo ga salah sekitar 5 juta rupiah lebih sedikit deh.

Perbandingan ukuran Samsung GTab dan HTC Legend

Oke, selanjutnya kita coba lihat fitur-fitur apa yang ada di ponsel ini:

1. Body ponsel unibodi pake aluminium

2. Android OS v2.1 Eclair with HTC Sense Ć  bisa diupgrade ke v2.2 Froyo

3. Prosesor Qualcomm MSM 7227 600 MHz, RAM 384 MB

4. layarnya 3.2″ capacitive AMOLED

5. 5 megapixel autofocus camera with LED flash

Kira-kira fitur utamanya itu, lainnya seperti accelerometer, WiFi, bluetooth dsb cukup standar ada di ponsel cerdas lahh šŸ˜€

Setelah saya pakai selama beberapa bulan saya cukup puas dengan ponsel ini, modelnya yang keren, alumunium unibodinya itu loh ga nahaann.. Performa untuk sehari-hari jarang sekali saya mengalami lag walaupun sedang membuka beberapa aplikasi sekaligus. Itu saat pake v2.1 Eclair

HTC Legend running v2.1

Sekitar bulan Januari 2011, saya dapet notifikasi untuk mengupgrade versi Android OS dari v2.1 ke v2.2. Langsung aja saya upgrade dengan harapan dapet fitur-fitur penting yang ditawarkan di v2.2. Yang cukup membuat saya tertarik di fitur v2.2 adalah kemampuan memindahkan aplikasi ke SDcard dan full Adobe Flash support.

Tapi ternyataa…. Setelah saya upgrade ke v.2.2. Saya Cuma bisa menikmati fitur yang pertama aja, but NO Adoble Flash support (hiks). Penasaran saya, pas saya coba cari tau ternyata spek HTC Legend tidak mumpuni untuk diinstall Adobe Flash Player. Kecewaaaa.. tapi ga begitu kecewa sih, soalnya yang penting kemampuan memindahkan aplikasi ke SDcard, since I have a crap load of apps downloaded, ada sekitar 40an aplikasi sehingga fitur yang satu ini sangat membantu saya .

Setelah diupgrade ke v2.2 saya banyak mengalami lag, lucu juga padahal Froyo ini menjanjikan performa yang lebih baik dibanding Eclair. Dan ternyata bukan hanya saya aja yang mengalami ini, banyak pengguna HTC Legend juga melaporkan hal yang sama, walaupun ada yang mengusulkan untuk melakukan factory reset buat solusinya, tapi belum tak lakuin, haha..

Tunggu, ada yang harus dibahas secara singkat, yaitu virtual keyboard. Sebenernya cukup oke sih, kalo pertama kali punya ponsel layar sentuh harus adaptasi dulu, dan walaupun udah terbiasa pasti ada salah-salah dikit pas ngetik.. Makanya saya jarang sekali texting atau chatting pake ponsel ini, mungkin kalo ada keyboard fisik macam Motorola Milestone bisa lebih asyik.

Sepertinya segitu aja dulu deh, saya yakin pasti masih banyak kekurangannya. Kalo ada pertanyaan, kritik atau saran silakan aja. Akan saya respon sebaik mungkin. Ciao..

Iklan