Hari ini artikel ringan aja yah.

Kemarin saya iseng jalan kaki dari Stasiun Besar Cirebon di daerah Jalan Kartini sampe ke rumah saya di daerah Stadion Bima. Dari aksi keisengan jalan kaki itu saya menyadari ternyata jalan itu capek, ogah beudh dah kalo disuruh jalan lagi..

Tunggu tunggu, intinya bukan mau bahas itu. Saya perhatiin ternyata di Cirebon infrastruktur untuk pejalan kaki masih kurang sekali.

Total jarak antara kedua checkpoint tersebut adalah 6 km, ditempuh dengan waktu 1,5 jam, perjalanan dimulai tepat pukul 09:00 dan berakhir pukul 10:30. Rute yang saya ambil dari Stasiun Besar lurus menuju Jalan Siliwangi, terus ke arah selatan sampai ke perempatan Kartini-Siliwangi, lanjut menyusuri Jalan Kartini sampai ke perempatan BRI. Lalu berbelok ke arah Jalan Dr. Cipto Mangunkusumo sampai ke perempatan Pemuda – Cipto. Lalu terakhir menyusuri Jalan Pemuda sampai ke rumah saya di Stadion Bima (oiya, mari kita tegaskan walaupun rumah saya di Stadion Bima tapi saya bukan Patung Bima ya, sekian)

Pas di Jalan Siliwangi, perjalanan cukup menyenangkan lahh, trotoarnya asyik, banyak pohon-entah-namanya-apa jadi agak iyup. Melewati SMP Negeri I mulai trotoar dipenuhi sama orang jualan, kesana dikit lewat RS Sumber Kasih, beuhh sami mawon, saya terpaksa berjalan di pinggir jalan, bukan di trotoar. Tenaga masih kuwaatt..

Masuk ke Jalan Kartini, udah mulai parah, karena banyak pusat bisnis di jalan ini, praktis trotoar banyak yang “hilang” karena dibuat jalan keluar masuk parkir.Mana kaga ada pepohonan pula jadi panasnya naujubile.. Kepingin mampir di McD atau KFC yang nangkring di jalan sini tapi berhubung dompet sedang tipis-tipisnya jadi lanjut jalan aja.

Memasuki jalan Cipto kondisinya kurang lebih sama seperti di Kartini. Trotoar kalo gak dipenuhi sama penjual kaki lima, ilang dibuat jalan keluar masuk, atau malah rusak jadi bikin kaki cepet cape soalnya jalannya ga rata, ga jarang akhirnya saya berjalan di pinggir jalan lha soale trotoarnya blesak mengkonon gah.

Trotoar rusak di Jalan Cipto

Akhirnya sampe juga di Jalan Pemuda, di sini udah mulai pegel-pegel, akhirnya memutuskan untuk istirahat bentar di warung depan SMP 4, beli minum dulu, daripada pingsan di jalan. Lanjut jalan lagi, di Pemuda sini trotoar relatif ada jadi saya ga perlu berjalan di pinggir jalan lagi, walaupun ada spot-spot tertentu dimana trotoar ngilang juga, tapi menurut saya ga sebanyak di Kartini. Pepohonan walaupun ada tapi ga cukup besar untuk memberikan iyup-iyupan buat pejalan kaki (bahasa apa itu iyup-iyupan -____-)

Anyway, lepas jalan Pemuda udah memasuki kawasan Stadion Bima, di sini kaga adee namanya trotoar, ada denk, tapi jadi tempat tumbuhnya ilalang, lha ga pernah dirawat sama yang berwenang, paling ngga di sini saya bisa foto-foto sama patung Bima lah (menghibur diri).

Wong dagang ning trotoar

Kesimpulannya, rute yang saya tempuh kemarin masih kurang memberikan kenyamanan bagi pejalan kaki.Iya sih jaman sekarang mana ada orang yang mau jalan kaki 6 km cuma buat iseng-iseng doang, orang normal pasti milih naik angkot atau becak. Thing is, i’m hardly normal.. Kemarin juga saya jarang sekali melihat pejalan kaki, mungkin hal ini yang menyebabkan kurangnya perhatian pemerintah setempat.

Tapi, ya mbok jangan dilupakan sepenuhnya, diperhatiin dikit-dikit kan bisa. Saya pernah baca quote seseorang, lupa namanya, kira-kira dia bilang gini: “Motor dan mobil memang bisa menghemat waktu kita. Tapi dengan berjalan kaki, kita bisa menemukan hal-hal menarik di jalan yang tidak akan bisa kita temukan pas kita naik kendaraan”

Ciao..

PS: sampe rumah saya megap-megap kayak ikan koki mau pingsan

Iklan