Yo guys… maaf lama ga update blog ya.. maklum saya sedang menjalani Ujian Akhir Semester. Jadi blognya agak sedikit terlupakan deh. Mohon bantuan dan doanya biar UAS saya lantjar djaja yow :p

Anyway….. kali ini saya mau membahas kenapa dulu pas saya beli motor milihnya kok Kawasaki Athlete?? Kenapa gak milih motor lain?? Semisal Suzuki Satria FU, atau Honda Tiger, atau Bajaj Pulsar, atau Asmirandah?? Kenapa ada Asmirandah di sini saya juga ga tau kenapa…

Oke, kita tinggalkan saja Amirandah di pangkuan saya….

Jadi dulu sebelum saya ganti ke Athlete, saya punya Yamaha Jupiter Z tahun 2006. Setelah 3 tahun pake Si Jupi, rasanya kok kepingin naik kelas, akhirnya saya mulai cari informasi kira-kira motor apa yang cocok untuk menggantikan Si Jupi ini. Selain itu kudu ngelobi pihak yang berwenang dulu tentunya (baca: emak babeh).

Jadi setelah saya ubek-ubek internet, saya menemukan beberapa calon yang potensial. Mereka adalah Yamaha FZ16 aka Byson, Bajaj Pulsar 180, Suzuki Satria FU150 sama terakhir adalah Kawasaki Athlete ini. Sebenernya Ninja 250R juga masuk hitungan tapi langsung dimentahkan oleh pihak yang berwenang karena harganya gak.. gak.. gak leveel.. gak.. gak.. gak leveel… (7 Icons mode: kumat)

Ahem..

Yamaha FZ16 aka Byson tentu saja langsung keluar dari hitungan karena waktu itu. tahun 2009, belum brojol. Agak kecewa juga sih, tapi ya gimana.. YMKI lelet soalnya. Padahal saya tau informasi FZ16 akan brojol di Indonesia itu udah dari beberapa bulan sebelumnya dari salah satu kawan saya.

Bajaj Pulsar 180. Nih motor asyik banget sebenernya, sempat test ride di diler Bajaj Cirebon dan kesan pertamnya menggoda. Sampai saat ini saya juga heran kenapa dulu ga milih Bajaj aja ya? Kenapa sampe lupa sama pilihan ini? Kenapa Nazarudin gak pulang-pulang?

Baiklah…..

Suzuki Satria FU150. Ini sebenernya sasaran utama saya, siapa pun pasti kenal lah sama jagoan Suzuki yang satu ini, mesin tegak 150cc DOHC-nya ga diragukan lagi performanya. Saya udah hampir menentukan pilihan ke si manis yang satu ini, permasalahannya adalah, motor ini di Cirebon waktu itu indennya gak karu-karuan lamanya, sampe sebulan lebih, belasan orang coy!!! (kata teman saya yang punya diler Suzuki sih). Dan posisi saya saat itu lagi serba ga enak, masalahnya Si Jupi udah dilego, jadi saya kemana-mana repot alias mengandalkan dengkul. Waduh, jadi mau ga mau harus merelakan pilihan ini deh.

Sampai sekarang kalo liat FU di jalan pasti ada rasa sedikit kecewa… Mungkin suatu saat kalo emang jodoh akan dipertemukan sama FU deh. Amiin….

Akhirnya saya menentukan pilihan ke Kawasaki Athlete.. Saya jadi inget percakapan saya sama adik saya pas saya ngobrolin hal ini sama dia. Kira-kira gini percakapannya:

Saya : udah ah kita pilih Athlete aja, Kawasaki.

Adik : Athlete? motor apaan tuh? Motor laki?

Saya : bukan…

Adik: motor bebek?

Saya: bukan.. itu loh kaya Satria FU. Motor ayam jago gitu..

Adik : Bebek bukan, laki juga bukan. Β BERARTI MOTOR BENCONG DONG!!

Saya: *jleb*

Walaupun diejek sebagai motor bencong pilihan saya sudah bulat. Karena sepanjang pengetahuan saya ga ada bencong yang bisa naik motor. Jadilah saya membeli Kawasaki Athlete, kaga pake inden, pesen hari sabtu kalo ga salah pas itu. Besoknya langsung dikirim ke rumah. Puas…..

Kenapa puas? Desainnya ga malu-maluin.. sporty dengan setang jepit, monosok dan double disc brake. Udah gitu monosoknya rebah lagi, mana ada coba ayam jago yang begini? Udah deh untuk tampilan sih Athlete ga kalah sama yang lain…

Sampe sekarang pun masih ada yang suka nanya kalo di jalan atau di parkiran motor apa ya ini. Bangga..

Sektor mesin, lumayan untuk standar bebek. yang jelas lebih responsif dibandingkan Jupiter Z saya dulu. Top speed walaupun belum pernah diukur secara teliti, bisa menyentuh 115kpj posisi badan biasa (ga nunduk). Kalo pake gaya anak alay nunduk-nunduk gitu mungkin bisa 120kpj, tapi maaf ya saya bukan alay <– alasan, padahal sih takut itu sebenernya…

Masuk Kandang

Tapi, yang paling saya suka dari Kawasaki Athlete, dan sekaligus kenapa saya ga ambil motor bebek lain, tidak lain dan tidak bukan adalah karena……………………..

SPAKBOR DEPANNYA BISA NAIK TURUN, MWAHAHAHAHAHHHH!!!!!!

Ini serius saudara-saudaraku sebangsa dan setanah air, ga ada yang lebih keren dibandingkan ngeliat motor yang spakbor depannya naik turun. Makanya semua pilihan motor saya di awal begitu semua kan πŸ˜€

Hidup spakbor naik turun!!

Thanks and…. Ciao……………..

Iklan